Bicara Tentang Bahagia...

Thursday, August 12, 2010

~Didiklah jiwamu dengan Qanaah~


Assalamualaikum wbt...

Salam ramadhan buat semua..moga kita masih lagi direzekikan dengan rasa ikhlas dan istiqamah dalam ketaatan kepadaNya.. Entah mengapa hati kuat ingin menitipkan bicara tentang qanaah.. mungkin kerana Allah sedang mendidik diri ini juga untuk memperhalusi makna qanaah dalam kehidupan sendiri... QANAAH?... apakah itu QANAAH..?..

Terjemahan kitab MUKASHAFAH AL-QULUB ( penenang jiwa ) karangan Hujatul Islam Imam Al-Ghazali menjadi rujukan..buku ini dipinjam dari seorang sahabat.. syukran wani.. moga ada manfaatnya disisi Allah...

Qanaah tidak perlu mengharapkan harta yang tiada pada tangannya, juga tidak pula rasa rakus untuk memburunya membabi buta.Dia merasa cukup dengan yang sedikit. Angan2nya dibatasi pada hari yang dilaluinya sahaja. Jika hati ingin yang banyak dan panjang angan2, maka hilanglah rasa qanaah dari dalam jiwanya..yang akan hadir adalah rasa tamak & rakus.. sifat hamba dan rasa syukur juga semakin menjauh...

Sabda Rasulullah saw
:

" Kalau manusia ada 2 jurang berisikan emas, tentulah ia inginkan yang ketiga. tidak akan penuh perut manusia melainkan dengan tanah. Allah menerima taubat bagi orang yang mahu bertaubat"

"manusia akan tua & beruban.Namun bersamanya ada 2 hal yang tetap muda. iaitu Angan-angan & dunia"...

"jadilah orang wira'i bererti kau akan menjadi orang yang paling banyak beribadah. Jadilah orang yang menerima, kau akan menjadi orang yang paling b'syukur. Suka'n kepada orang apa yang kau sukai, kau akan menjadi mukmin."

Al-Ayub al-Anshari merawikan, "seorang arab datang kepada Nabi saw sambil berkata, "Ya Rasulullah, nasihatilah aku walaupun sedikit!"..Rasulullah saw berkata :Jika kau solat, solatlah seperti oarang yang akan meninggalkan dunia ini. Jangan kau bimbang tentang hari esok. Jangan kau harap apa yang ditangan orang"...

Umar r.a berkata :"TAMAK ITU FAKIR & TIDAK MENGHARAP ITU KAYA. Sesungguhnya, sesiapa yang tidak mengharap sesuatu dari seseorang, dia kaya dari mereka."

Ditanyakan kepada seorang hukama, "bagaimanakah kaya itu?".. Jawapnya,kaya itu ialah SEDIKIT KEINGINANMU DAN REDHAMU KEPADA APA YNG MENCUKUPIMU"...

hidup adalah pergeseran masa dan putaran hari
terimalah kehidupanmu dan relakanlah...
hentikan keinginanmu dan kau akan merdeka...

Dari hati kecil ini.. cuba menyelami erti qanaah yang sebenarnya.. berasa cukup dengan apa yang ada bukan bermakna tidak perlu berusaha memperbaiki kehidupan.. namun, qanaah adalah tanda jiwa seorang hamba..lahirnya qanaah kerana menerima setiap takdir pemberianNya dengan rasa syukur..tiap bicara tidak menggambarkan keluh-kesah..perlu benar2 meletakkan diri sebagai seorang hamba.. harus dihadiri dengan rasa IKHLAS dan REDHA menerima takdir diri...

Qanaah menghadirkan jiwa yang tenang biar
sesukar manapun jalan yang harus dilalui.. menghadirkan rasa dan jiwa kehambaan.. memandang kehidupan ini dengan berbaik sangka.. terpandang bicara Ibnu Attho'illah yang menghiburkan hati ini..

"Allah melapangkan bagimu, supaya engkau tidak selalu dalam kesempitan dan Allah menyempitkan bagimu supaya engkau tidak hanyut dalam kelapangan dan Allah melepaskan engkau dari keduanya, supaya engkau tidak bergantung kepada sesuatu selain Allah..."

Ya Rabbi..cukupkan hamba sekadar keperluan hamba..semua itu dalam pengetahuanMu.. ujianMu mendidik hamba..untuk mensyukuri dan merasa cukup dengan setiap takdir pemberianMu..ikhlaskan hati hamba..padaMu hamba bertawakal untuk segalanya...

2 comments:

Hamba ALLAH; Aishah... said...

syukran kak.. atas artikel yang mendidik..=)

Ahmad Zaki said...
This comment has been removed by the author.