Bicara Tentang Bahagia...

Friday, August 19, 2011

~Perjalanan rahmat-Mu Ya Rabbi (Bah 2)~


Hari pertama di dalam Wad Tanjung 2 (P)

Selesai urusan pendaftaran wad, sepasang baju hijau diserahkan pada ana.. mata ana melirik pada yana..mohon pengertian.. “yana nak pakai?”.. kami tergelak bersama. Teringat diri ketika bersama seorang sahabat yang dimasukkan ke dalam wad.. dalam kesakitan, dia tetap berusaha menjaga auratnya sebaik mungkin..sedar2 daripada pembedahan, perkara pertama yang dipersoalkannya adalah tudungnya..auratnya.. ana belajar dari kenangan itu..walaupun berbaju hijau..aurat akan dijaga sebaik mungkin.. dan hanya Allah swt jua yang mampu menjaga kita sebaiknya.. tanpa rahmat Allah, mana mungkin hati ini mahu & mampu menjaga aurat dengan sebaiknya..kerana Allah yang menzahirkan rasa itu di dalam hati..Allah mahu melihat hambaNya terjaga dari sebarang fitnah.. syukurlillah atas segala rahmat-Mu..

Mesej daripada sahabat2 masuk bertalu-talu..mengundang rasa rindu dan hiba di hati..juga membuat diri muhasabah..banyak yang perlu diperbaiki..

….“kalau mampu akak baca ruqyah ayat penyejuk ya, istiqamah dengan asas ruqyah dan baca air deh…” mesej ini ana tatap berulang kali..ya..ana kurang istiqamah..syukran katheer dik..seperti biasa, bicaramu pasti membuat hati ini kembali pada Allah..

…“nak jaga syida macam dulu2..”, bicara itu menggamit pilu di hati..ingin didakap mereka yang dirindui..ya..seperti selalu mereka tetap setia di sisi walaupun terpisah jauh beribu batu…

& satu kejutan yang sudah dapat dirasakan adalah kehadiran sahabat serumah yang dikasihi..Hati kecil dapat merasakan kehadiran mereka walaupun mereka tidak memaklumkan perancangan mereka untuk datang ke Kluang.. mendengar celoteh mereka memang menghilangkan gusar..ada sahaja usikan, gurauan yang menghadirkan tawa di hati ini..

Inilah kasih sayang insan yang Allah pinjamkan buat diri..sejak dari dahulu lagi, diri ini Allah limpahi dengan rahmat kasih sayangNya..dan kesakitan ini walaupun kecil banyak mendidik diri tentang silaturrahim..tentang ukhwah fillah..betapa kasih sayang itu walaupun sekelumit kecil namun ia tetap mampu membahagiakan insan.. dan pada kasih yang terjalin, punya kasih dan cinta yang lebih agung..KASIH ALLAH SWT..

Mata mula menjadi pemerhati setia di wad Tanjung 2..melihat insan2 pilihan Allah turut sama merebut keampunan-Nya.. pesakit paling muda berusia 14 tahun, menghidapi kencing manis.. kedengaran pelik tapi itulah hakikatnya.. Allah Maha Mampu menjadikan apa sahaja yang dikehendaki-Nya..siapa kita untuk menolak takdir-Nya..mengeluh pada setiap pemberian-Nya..kadang-kala pada perkara yang kita tidak mahu, kita tidak suka ia terjadi namun pada perkara itulah yang mengandungi hikmah dan kebaikan-Nya…

Hari kedua di Wad Tanjung 2 (P)

Sepanjang malam mata cuba dilelapkan namun seringkali terjaga..cuba membiasakan diri di tempat baru, juga resah memikirkan hari esok.. boleh berpuasa atau tidak..?

Jam menunjukkan tepat jam 5pagi.. kelihatan baju hijau terlipat kemas di hujung katil..menggagahkan diri untuk bangun walaupun tubuh dirasakan cukup berat sekali..

Saat azan subuh berkumandang, masuk seorang pesakit di bilik sembahyang..ana panggil dirinya kak Lah. Ruang sembahyang yang kecil sedikit menyukarkan pergerakan..ana hampar sejadah buatnya, lalu ana memutuskan untuk solat dahulu.. tidak terfikir langsung untuk berjemaah.. namun berlainan dengan Kak Lah.. Walaupun ana telah mengangkat takbir, ditepuk bahu ana tanda dia mengikuti ana sebagai makmum.. Saat itu, hati malu.. malu pada Allah..juga pada Kak Lah.. dalam tubuh yang kurang sihat, Kak Lah tetap berusaha merebut pahala pemberian Rabbi.. kerdilnya rasa diri..dan pagi itu Allah membuka rahmat-Nya buat diri.. solat subuh berjemaah.. amalan yang telah terlalu lama ditinggalkan sejak kaki melangkah ke alam pekerjaan..

Jururawat mula menjalankan kewajipan masing2..darah ana diambil untuk kesekian kalinya.. “Nurse boleh puasa tak, dah niat tadi”… soalan itu akhirnya mengundang penerangan yang panjang lebar..diri akur..Allah tidak memberi izinNya untuk ana menunaikan ibadah puasa pada hari ini..

Usai menjalankan tugas rutin setiap pagi, ana mula lihat kehadiran jururawat lain yang datang..mereka akan bertukar syif bertugas..Apabila masing2 bertemu, pelbagai topic perbualan terkeluar..kebetulan katil ana betul2 di hadapan kaunter jururarawt..segala perbualan jelas kedengaran..gelak tawa mereka membuatkan ana menjadi pemerhati setia dari jauh.. Tiba2, tanpa di duga.. doktor membuat lawatan seawal jam 7pagi.. awalnya doktor nie datang..hati ana berbisik perlahan.. Namun yang membuat ana tersenyum adalah telatah para jururawat ketika itu..sapaan doktor di awal pagi telah meleraikan perbualan mereka..kelam kabut mereka melakukan tugas2 seterusnya.. ada yang terus memegang fail, ada yang terus ke katil pesakit..hilang semua jururawat di kaunter..(^_^)..

Terdetik di hati kecil ini..seandainya kita boleh melihat kehadiran Allas swt di depan mata, pasti seluruh hidup ini hanya untuk melakukan ketaatan kepadaNya.. Tetapi kita hanya akan melihat wajah Rabbi..Tuhan Yang Maha Pencipta hanya di akhirat kelak.. Jalan menemui Allah swt hanya satu..iaitu dengan kematian.. Namun, layakkah diri..?hati hiba..andainya pada kesakitan ini mampu mendekatkan diri padaNya..biarlah kesakitan ini kekal selamanya.. Namun jika ia hanya menjauhkan, kepada Allah diserahkan takdir yang terbaik buat diri… Ya Rabbi..moga kedatangan hamba kelak di sana di sambut dengan salam daripada-Mu…. Mampukah hamba..? Hanya rahmat-Mu yang mampu menguatkan langkah hamba..

Hari Terakhir di Wad Tanjung 2…

Seawal jam 4pagi, diri mula tersedar..kepala terasa berdenyut. Namun diri tekad, hati dan jiwa mesti kuat..langkah diatur, moga pagi ini bermula dengan rahmat & maghfirah Allah swt..

Usai menyiapkan diri..diri dipanggil jururawat.. “syahida, makan panadol nie sekarang”.. “sekarang ka nurse?”..arahan yang jelas dipersoalkan kembali..hati terasa berat, namun di telan juga panadol tersebut.. darah diambil untuk entah kali ke berapa..ana lupa.. selesai segalanya,ana atur langkah kaki ke bilik sembahyang.. masih ada lebih kurang 20 minit lagi sebelum subuh..hati rindu bertemuNya..sungguh..banyak kebiasaan ditinggalkan sejak berada di dalam wad.. ya..diri mesti kuat..sekuat & setabah karang di lautan.. dan kekuatan itu juga rahmat Allah swt..

Meniti hari ke-3, hati mula rasa mesra dengan mereka yang berada di wad Tanjung 2..daripada pesakit hingga kepada jururawat & doktor..Ya..disinilah rahmat Allah pada silaturrahim yang terhijab pada pandangan mata kita.. “nurse, bila due date bersalin?”.. “saya dah lebih 9bulan nie..tak bersalin2 lagi”..tersenyum ana mendengar jawapannya.. kagum dengan kekuatan yang Allah beri pada seorang ibu yang sedang sarat mengandung..tekun melunaskan amanah & tanggungjawab..bibir tak pernah lekang dari senyuman..sungguh, ana jatuh hati pada akhlaknya.. “tak pa nurse, Imam Ghazali dulu pun 4 tahun dalam perut”.. “tak lah, gurau ja tadi..saya due 6/9 nie..” kami sama2 tertawa kecil..

Alhamdulillah.. ujian darah menunjukkan platlet darah naik walaupun tidak mencecah ke paras normal...ya, ini kemahuan Allah pada diri.. Allah tahu kemampuan diri..ternanti2 kehadiran doktor..mengharapkan hanya yang terbaik dengan izin Allah..

Dan keputusan Allah pada pagi itu mengizinkan diri keluar dari wad..tanda diri sudah semakin sihat..syukur..lafaz hamdalah adalah bicara terbaik bagi segala nikmatNya..

Hingga hari ketiga di wad Tanjung 2, sudah ada 10 pesakit semuanya..5 pesakit surgical,4 pesakit medical, 1 pesakit gynaf..tersenyum..ana menjadi pemerhati setia bagi setiap catatan di papan putih..salam perkenalan, salam silaturrahim buat mereka.. saling mendoakan, saling berharap..ya itulah suasana apabila berada di hospital..semuanya mengharapkan kebaikan..dan kebaikan itu juga tidak lain adalah rahmat dari Allah swt..

Dan ana melangkah keluar dengan rasa yang bercampur baur..ada nada gembira..namun terselit hiba..diri melalui tarbiyyah terus dari Allah dengan kesakitan ini..ya..kesakitan ini walaupun mungkin kecil..namun banyak mendidik diri.. menguji pergantungan diri kepada Allah..dan kepada Allah jua kita kembalikan segalanya.. mengharap rahmat Allah..belas kasih Allah pada setiap waktu & ketika… InsyaAllah.. Aminn..

2 comments:

Muhammad Asyraf said...

Assalamualaikum kak long...
Alhamdulilah..diri kak long kuat..bob doakan kak long sentiasa di bawah lindungan Allah..doakn bob ya..
(-__-)

Hamba ALLAH; Aishah... said...

Assalamu'alaikum wbt..
Salam mahabbah kak..=)
...Tersentuh baca bicara akak.E2lah bicara kita semua dulu2..=) Tanda ALLAH sayangkan hambaNya, bila ALLAH mengujinya dengan cubaan.Bila ia mampu melalui ujian tersebut dengan redha dan ikhlas,ALLAH akan hilangkan kembali ujian tersebut..dan ALLAH akan datangkakn ujian dalam bentuk yang lain pula...Jika sebaliknya, mungkin ujian itu akan kekal berterusan sehinggalah terdetik di hati insan yang diujji untuk redha..E2lah Kasih sayang ALLAH..=)seboleh mungkin ALLAH sucikan hambaNya sebelum kembali padaNya..
dan Ujian paling besar,adalah kesenangan yang tidak disyukuri..=) kata2 untuk ishah terutamanya... 'afakillah ya kak..jaga diri..=)